Ketika Aku Berangkat ke Masjid Raden Patah..


Hampir seminggu ini aq nginep di kampus. Dan seperti biasanya, jika tiba adzan isya berkumandang, aq kuatkan diri untuk bisa mengikuti sunnah-Nya, sholat taraweh di Masjid Raden Patah (MRP). Walopun terkadang bolong (tidak rutin), tapi alhamdulillah aq bisa mengikuti sholat taraweh di sana. Aq senang, karena selain bacaan tartilnya bagus, juga ada ceramah agama sebelum sholat witir, hal2 yang aku cari di bulan romadhon ini.

Hari ini aku sedikit tertegun. Pasalnya, kemaren malem & kemaren lusa (27-28 September 2007), ketika adzan isya sudah berkumandang, dan ketika langkah kakiku sampai di samping gedung itu, kulihat segerombolan anak-anak muda bersenda gurau. Mereka bercengkrama di lantai bawah gedung yang seminggu yang lalu dipakai untuk pameran buku itu. Mereka bercanda ria, bernyanyi & mendendangkan musik band & berfoto-foto bersama… Sebagian besar mengenakan busana muslim.. alangkah senangnya.. aku jadi ingin ikut menjadi bagian dari mereka yang cantik2 dan ganteng2 itu.. Namun sayang, sementara adzan isya berkumandang, kuperhatikan mereka kok tetap saja berfoto2 & bernyanyi2… lho? apa mereka gak sholat isya/taraweh? Ataukah mereka gak mendengar suara panggilan-Mu itu?

Ah.. kutepis pikiran suudzon ini, dan kuteruskan langkah kakiku menuju masjid. Barangkali saja mereka akan melakukan sholat taraweh bersama di situ. Tadi juga sempat kulihat mereka menggelar karpet utk acara tersebut. MC-nya aja cewek cantik yang berjilbab, gak mungkin mereka sampai gak sholat isya dan gak melaksanakan taraweh…

***

Malam tadi (28 September 2007 pkl:18.24 WIB), aku ada keperluan, sehingga nampaknya tidak bisa memenuhi panggilan-Nya utk sholat taraweh. Kecewa sedikit, tapi gmn lagi, ada tugas yg musti selesai besok pagi, harus dicicil sejak malam biar kelar. Toh hanya sholat sunnah, bukan wajib, q coba menghibur diri. Dan sore ini aku musti mengantar seorang gadis pulang ke rumahnya sebelum adzan isya bertalu. Tapi tetap aja hatiku terusik. Mmm.. gmn ya? Karena gadis yg kuantar pulang itu rumahnya di kampung dekat unitas, maka ketika pulang aq bakal melewati Masjid Raden Patah (MRP), lewat gerbang unibraw dekat unitas tsb.

Sejenak q berpikir… mmmm… gmn ya? Okeylah, kalo gitu q akan sholat isya di sana, tp gak ikutan sholat trawehnya. Mencoba memenuhi “nafsu sufiah” (nafsu utk beribadah) itu, kuayunkan langkah menuju Raden Patah. Ketika ayunan kakiku mencapai tanah dekat unitas itu, dari sebelah kananku kudengar sorak-sorai anak2 muda. Suara mereka menggema, memenuhi udara. Dari arah lapangan basket yg letaknya di bawah itu, terlihat mereka memasang lampu2 dari obor2 sehingga menciptakan pemandangan yg indah. Sambil bersorak-sorai, mereka bermain, bernyanyi-nyanyi, bercanda ria. Sebagian besar dari mereka juga berbusana muslim. Yang cewek cantik2, sedangkan cowoknya ganteng2.. wuihhh kerennn!!!

Masih kuterpana akan keindahan mereka, ketika tiba-tiba panggilan-Mu menggema dari corong masjid. Dan seperti kemaren, kuterpana sekali lagi ketika gelak tawa dan canda mereka juga tidak mereda. Apakah mereka tidak mendengar-Mu ya Robbi?? Ataukah begitu jauh jarak antara Masjid dengan lapangan basket itu? Ataukah ada interverensi gelombang2 suara yang saling menadakan, sehingga adzan itu tidak tertangkap oleh gendang telinga mereka?

“Ah.. sekarang khan romadhon, jangan berpikiran yg nggak-nggak”, batinku membisik. “Siapa tahu seperti yg kemaren, bentar lagi mereka akan menggelar sholat taraweh bersama. Bukankah itu kegiatan buka puasa bersama? Tentu saja mereka akan meneruskannya dengan sholat taraweh bersama. Buat apa mereka pake kostum muslim/muslimah kalo nggak untuk itu?”, batinku menimpali.

Akan tetapi bukankah lebih baik jika mereka ikut sholat jamaah di Masjid, daripada sholat jamaah sendiri, toh masjidnya dekat2 situ. Hanya beberapa langkah sudah sampai khan? Lagian kelihatannya gak etislah jika bulan2 puasa gini mereka bergelak tawa ketika menjelang adzan isya berkumandang? Apalagi setelah sholat isya ada ibadah sholat taraweh yang walopun cuman ibadah sunnah, tapi cukup tinggi nilainya bagi umat Islam itu? Kalopun memang ingin bercengkrama, kan bisa dilakukan setelah sholat taraweh?

“..Ah… kamu ini, pikiranmu tetep aja ngeres”, protes sang batin. “Udahlah, gak usah mikir yg neko-neko, mereka udah pada gede, udah ngerti mana yang baik & buruk bagi mereka. Emangnya kamu diapain sama mereka? Nglemparin kamu pake sendal? Nonjok? Menghina dirimu? Nggak khan? Toh mereka gak ngapa2in kamu khan? Kok sewot? Kamu ini aneh… orang anak2 muda pengen seneng2, kamu yg sewot..”

Pertarungan batin itu terus berlanjut, seiring langkah kakiku yang semakin menjauhi tempat itu, dan semakin mendekati Masjid.

Ya Allah.. berikanlah aku kekuatan utk tetap berjalan ke arah masjid, ke rumah-Mu…
Ya Robbi, berikanlah petunjukmu kepada mereka, saudara2ku yang sedang bercengkrama di kala adzan-Mu memanggil mereka…

Amien…

***

Gmn ceritanya? seru gak?

taken from: http://forum.brawijaya.ac.id/index.php?action=vthread&forum=6&topic=794
di posting oleh seseorang yang menamakan dirinya bejat budiman

14 thoughts on “Ketika Aku Berangkat ke Masjid Raden Patah..

  1. sang bejat budiman emang aktif di forum brawijaya ya.. wah, muslikh… kirain kamu sendiri yang nulis, ealah ternyata bukan… kecewa aku di akhirnya… soalnya ceritanya tadi bilang kamu terpesona ama cewek-ceweknya yang cakep-cakep gitu… gak nyangka banget kalo ternyata si muslikh bisa begitu… wkwkwk… habis itu katanya mau jama’ah isya+tarawih, habis nganterin sang ‘gadis”… ceileh, gaya banget nih anak, ampe ngakak-ngakak aku… tapi ternyata bukan kamu… yah, kecewa deh

    keep psoting, bro…
    wassalaamu ‘alaikum…

  2. wah… saya kira itu juga karya orisinil anta… ternyata bukan tho…

    oia, sekarang jamaah MRP menyusut sepi buangetz😦

    oia, saya tunggu hasil karya anta, hehehe…

  3. Assalamualaikum wr wb
    kalo ada yang masih kenal sama saya..
    tolong kirim2 kabar UB, MRP, UAKI dan sebagainya yach….saya kangen banget ma sono….
    zlich….nggarap skripsine sing tenanan..ojo mung tura turu wae ng Firdauz…

  4. Subhanalloh…kisah unik: terkesan sekaligus tertipu..:)
    Terkesan karena tiap kali ia (penulis) melihat kejadian yang ada di sekitarnya, meskipun pikiran pertama kepincut ingin mikutan eh..imannya berbisik ke arah Akhirat.. Nah, TERTIPU-nya nih, karena kirain itu kisah adek ane yang dulu mantan sekretaris MRP hiks..hiks..hiks, BUT that’s a good true story, short but meaningful.

    Bang SOL… Naon euy? Udah ngelupain kita2 yang ada di Malang…

  5. afwan katsir mas darmanto, karena itu memang bukan tulisan saya sendiri, tapi sidah saya cantumkan penulis dan linknya di comment pertama saya pada postingan ini..

  6. afwan katsir mas darmanto, karena itu memang bukan tulisan saya sendiri, tapi sidah saya cantumkan penulis dan linknya di comment pertama saya pada postingan ini..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s